PERINGATAN: STUDI MENGUNGKAPKAN BAHWA ANTI BAKTERI SABUN PENYEBAB KANKER P4YUD4R4. DIBAWAH INI PENJELASANNYA

Sponsored Links
.


sabun antibakteri dianggap pencegahan terbaik dari bakteri dan kuman dan orang yang menggunakan mereka sepanjang waktu, berpikir mereka benar-benar aman dan menguntungkan kesehatan. Tapi ini tidak bisa lebih jauh dari kebenaran. Bahan kimia antibakteri produsen yang biasa digunakan dalam sabun ini bisa melakukan lebih berbahaya daripada baik. Menurut sebuah studi baru dari Korea Selatan yang biasa digunakan aditif antibakteri, triclosan, menunjukkan kanker mempromosikan efek baik in vitro dan in vivo, penemuan yang telah meninggalkan banyak ahli terkejut!

Studi yang dilakukan oleh Kyung-Chul Choi dan koleganya dari Chungbuk National University dan Korea Research Institute of Bioscience and Biotechnology terutama meneliti efek dari triclosan pada sistem hormonal. A dikenal hormon disruptor, triclosan telah ditunjukkan dalam penelitian sebelumnya untuk meniru hormon estrogen feminisasi, yang pada gilirannya mengubah produksi normal dan ekspresi hormon lain seperti testosteron.

Memiliki pemikiran ini, tak heran bahwa para ilmuwan menemukan triclosan akan mengganggu keseimbangan sistem endokrin, menyebabkan pertumbuhan sel abnormal. Ini memiliki pengaruh terutama negatif terhadap perempuan, memicu pertumbuhan sel kanker p4yud4r4, yang mengarah pada pembentukan tumor ganas. Hal ini ditunjukkan baik dalam sampel sel dan pada tikus hidup, dan tampaknya bahwa triclosan membentuk basis ideal untuk perkembangbiakan kanker p4yud4r4.

Para ilmuwan membandingkan pola frekuensi dan perkembangan pertumbuhan kanker p4yud4r4, baik in vitro dan in vivo, untuk mata pelajaran yang terkena triclosan dan mereka yang tidak dan hasilnya lebih dari jelas. Triclosan m3r4ngs4ng pertumbuhan sel yang tidak normal dan ini akan lebih serius jika kita mempertimbangkan fakta bahwa itu terakumulasi dalam tubuh sebagai waktu lewat, menyebabkan masalah tambahan.

" Meskipun dosis EDC yang agak tinggi, kami melakukan ini untuk mensimulasikan efek dari paparan setiap hari, serta akumulasi tubuh akibat paparan jangka panjang, secara bersamaan pada hewan percobaan," kata Choi. "Jadi, paparan EDC secara signifikan dapat meningkatkan risiko pengembangan kanker p4yud4r4 dan mempengaruhi kesehatan manusia, " - dinyatakan di koran.

Oktilfenol menguatkan efek penyebab kanker dari triclosan

Selama penelitian mereka mereka mampu mengidentifikasi kimia antibakteri lain, oktilfenol, dengan sifat penyebab kanker yang sama. Meskipun itu tidak seperti yang biasa digunakan sebagai triclosan, terungkap bahwa bahan kimia ini tambahan merugikan sistem kami, bersama triclosan, dan m3r4ngs4ng pertumbuhan sel abnormal dan proliferasi mereka, sehingga lebih jelas dari sebelumnya bagaimana beracun zat ini.

" Penelitian telah menemukan bahwa dua EDC - triclosan, bahan antimikroba dalam banyak produk, termasuk sabun, kosmetik dan talenan; dan oktilfenol, yang dalam beberapa cat, pestisida dan plastik - telah terakumulasi dalam lingkungan , "jelas ScienceDaily.com. " Selain itu, triclosan dilaporkan dalam urin dari sekitar 75 persen orang Amerika ."

Kami pertama kali mendengar tentang bahaya bahan kimia ini dari kelompok konsumen seperti Pestisida luar dan Environmental Working Group (EWG) yang telah bekerja tanpa lelah untuk meningkatkan kesadaran tentang bahaya triclosan. Mereka adalah yang pertama untuk menunjukkan sifat endokrin-mengganggu dan advokasi untuk penghapusan dari produk perawatan pribadi. Upaya mereka tampaknya sia-sia, karena banyak produsen masih menggunakan bahan kimia ini tanpa berpikir dua kali tentang konsekuensi.

Di luar Pestisida menjelaskan:

" Penelitian telah semakin terkait triclosan dan sepupu kimia triclocarban, untuk berbagai efek kesehatan dan lingkungan yang merugikan, dari iritasi kulit, gangguan endokrin, bakteri dan diperparah resistensi antibiotik, pada pencemaran air dan dampak negatif pada ekosistem perairan rapuh ," .
Sponsored Links
loading...
SHARE
Sponsored Links

admin

admin.

  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
Loading...
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Blog Archive